loading...

Analisis Profitabilitas

ANALISIS PROFITABILITAS
Profitabilitas adalah :
Profitability analysis is critically important for all users but especially for equity investors and creditors. For equity investor, income is often the single most important determinant of changes in security values. Measuring and forecasting income is among the critical tasks of investors......”
Profitabilitas adalah hasil yang diperoleh perusahaan atas investasi (penggunaan modal) dalam bentuk margin perusahaan. Profitabilitas menggambarkan kemampuan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan. Perusahaan akan selalu menginginakn keadaan yang profitable terus menerus. Profitabilitas sering juga disebut rentabilitas. Profitabilitas perusahaan merupakan hal yang penting yang harus diperhatikan oleh pihak manajemen, karena investor atau pemegang saham akan selalu menilai tingkat kinerja dari manajemen dalam mepengaruhi tingkat profitabilitas-nya. Bukan hanya itu tingkat profitabilitas sebuah perusahaan juga mempenaruhi kelangsungan hidup perusahaan dalam memenuhi tujuan-tujuannya.
    Dalam nilai tingkat profit yang dihasilkan oleh perusahaan dapat dilakukan dengan menggunakan analis profitabilitas. Analis ini menggambarkan perusahaan untuk menghasilkan keuntungan. Tingkat profitabilitas perusahaan merupakan faktor yang mempengaruhi tindakan pengelolaan laba yang dilakukan oleh manajemen, karena sesuai dengan hipotesis biaya politik bahwa tingkat profitabilitas yang semakin tinggi akan mengakibatkan tingginya harapan dari regulator dan masyarakat kepada perusahaan tersebut untuk memberikan kompensasi kepada mereka berupa pembayaran pajak kepada regulator dan program sosial kepada masyarakat. Selain itu, profitabilitas menjadi ukuran penting untuk menilai sehat atau tidaknya perusahaan yang mempengaruhi investor untuk membuat keputusan dalam membeli atau menahan bahkan menjual saham suatu perusahaan tertentu. Rasio profitabilitas perusahaan adalah rasio yang diukur berdasarkan perbandingan antara laba setelah pajak dengan total aktiva perusahaan.

    Dalam penilaian profitabilitas digunakan du point system. Analis ini adalah suatu metode yang digunakan untuk menganalisis profitabilitas perusahaan dan tingkat pengembalian ekuitas. Berdasarkan pengertian tersebut, analis system du point dapat digunakan dalam menilai profitabilitas atau efisiensi penggunaan modal perusahaan dengan menggunakan pendekatan du point system.

    Dalam analis profitabilitas juga dapat menilai pengembalian atas modal yang ditanam kedalam perusahaan berupa return on equity. Hubungan ini juga terdapat dalam teori yang menyebutkan bahwa du point system memusatkan analis pada ROE, semakin tinggi ROE akan semakin baik pemilik ekuitas, tetapi menggunakan pendekatan yang berbeda yaitu ROE merupakan hasil perkalian dari ROA dan equity multiplier. Pendekatan tersebut menyatakan bahwa apabila suatu perusahaan menggunakan hutang yang makin banyak (berarti equity multiplier nya main tinggi) tetapi memperoleh ROA yang sama, maka perusahaan tersebut akan mempunyai ROE yang lebih tinggi. ROE dapat menilai pengembalian atau profitabilitas modal para pemilik saham. Analisis profitabilitas itu sendiri yang terdiri dari analisa Net Profit Margin (NPM), Return On Equity (ROA), ROE.

    Analisis profitabilitas melebihi pengukuran akuntansi seperti penjualan, biaya pokok, dan beban operasional dan non-operasional, untuk menilai sumber daya, resolusi, pengukuran, dan hubungan ekonomi. Dalam mengukur profitabilitas dapat dilakukan dengan membandingkan antara laba yang diperoleh dengan jumlah modal yang digunakan untuk menghasilkan laba tersebut, yang lazimnya dinyatakan dalam rangka presentase dan disebut profitabilitas/rentabilitas.

    Pengembalian atas kekuatan perusahaan dalam jangka panjang. Angka ini menggunakan ukuran ringkas dari laporan laba rugi (laba) dan neraca (pendanaan) untuk menilai profitabilitas. Ukuran profitabilitas ini memiliki beberapa keunggulan dibandingkan ukuran kekuatan keuangan jangka panjang lain.

    Pendekatan yang sering digunakan mengevaluasi profitabilitas digambarkan dalam Du Pont Formula. Analisis Du Pont Formula digunakan untuk mengontrol perubahan dalam rasio aktivitas dan profit margin, dan sejauh mana pengaruhnya terhadap rate of return. Hal ini juga digunakan sebagai tools dalam mengukur profitabilitas perusahaan dapat digunakan rasio atau alat ukur sebagai berikut :
    a. Gross Profit Margin,
    merupakan rasio yang menggambarkan presentase laba kotor dari pendpatan perusahaan. Dengan cara berikut ini:
                             
                              Net Profit Margin = (Laba kotor x 100%) : Penjualan

    b. Operating Margin,
    merupakan rasio yang menggambarkan laba yang dihasilkan sebelum bunga dan pajak dengan membandingkan dengan penjualan pada periode tersebut.
                                   
                               Net Profit Margin = (Laba sebelum bunga dan pajak x 100%) : penjualan

    c. Net Profit Margin,
    merupakan ukuran keuntungan dengan membandingkan antara laba setelah bunga dan pajak dibandingkan dengan penjualan. Dengan melihat rasio ini dapat dilihat kemampuan penjualan dalam menciptakan laba bersih perusahaan.

                                Net Profit Margin : (Laba setelah pajak x 100%) : Penjualan

    d. Return On Investment (ROI),
    merupakan rasio yang mencerminkan seberapa besar return yang dihasilkan atas rupiah yang ditanamkan dalam bentuk aset. ROA dan ROI merupakan dua rasio yang sama, rasio yang menunjukkan berapa banyk laba bersih setelah pajak dapat dihasilkan dari rata-rata seluruh kekayaan yang dimiliki perusahaan.

                                              ROA = (Laba setelah pajak x 100%) : Total aset

    e. Return On Equity (ROE),
    menilai tingkat efisiensi penggunaan modal sendiri dalam perusahaan. yang dilakukan dengan membandingkan laba bersih setelah pajak dengan modal sendiri. Semakin tinggi rasio ini, semakin baik. Artinya posisi pemilik perusahaan semakin kuat, demikian pula sebaliknya.

                                              ROE = (Laba bersih x 100%) : Total Equity

    Analisis profitabilitas mencakup 3 hal yaitu :

    • Tingkat pengembalian atas investasi (Return on Investment / ROI) Yaitu untuk menilai kompensasi keuangan kepada penyedia pendanaan ekuitas dan utang.
    • Kinerja operasi.
    • Pemanfaatan Aktivitas (assets utilization) Yaitu untuk meniali efektivitas dan intensitas aktiva dalam menghasilkan penjualan, disebut perputaran (turn over).


    Author:

    Belajarlah dan berusahalah selagi mampu, jika tidak hanya akan tersisa penyesalan yang tak akan memberikan apapun... Website : www.e-akuntansi.com

    Loading...

    loading...