loading...

IFRS


IFRS

Definisi IFRS
IFRS merupakan Basic Transaksi bukan Basic Industri. PSAK ini wajib diterapkan untuk entitas dengan akuntabilitas public seperti : Emiten, perusahaan publik, perbankan, asuransi, dan BUMN. Tujuan dari PSAK ini adalah memberikan informasi yang relevan bagi user laporan keuangan.

IFRS (Internasional Financial Accounting Standard) adalah suatu upaya untuk memperkuat arsitektur keuangan global dan mencari solusi jangka panjang terhadap kurangnya transparansi informasi keuangan. IFRS merupakan standar akuntansi internasional yang diterbitkan oleh International Accounting Standard Board (IASB). Standar Akuntansi Internasional (International Accounting Standards/IAS) disusun oleh empat organisasi utama dunia yaitu Badan Standar Akuntansi Internasional (IASB), Komisi Masyarakat Eropa (EC), Organisasi Internasional Pasar Modal (IOSOC), dan Federasi Akuntansi Internasioanal (IFAC).


Tujuan IFRS
Tujuan IFRS adalah :memastikan bahwa laporan keungan interim perusahaan untuk periode-periode yang dimaksukan dalam laporan keuangan tahunan, mengandung informasi berkualitas tinggi yang :
1.             Transparansi bagi para pengguna dan dapat dibandingkan sepanjang peiode yang disajikan.
2.             Menyediakan titik awal yang memadai untuk akuntansi yang berdasarkan pada IFRS.
3.             Dapat dihasilkan dengan biaya yang tidak melebihi manfaat untuk para pengguna.


Manfaat IFRS
Manfaat dari penerapan IFRS sebagai berikut :
1.             Meningkatkan daya banding laporan keuangan
2.             Memberikan informasi yang berkualitas di pasar modal Internasional
3.             Menghilangkan hambatan arus modal Internasional dengan mengurangi perbedaan dalam ketentuan pelaporan keuangan
4.             Mengurangi biaya pelaporan keuangan perusahaan multinasional dan biaya untuk analisis keuangan bagi para analis
5.             Meningkatkan kualitas pelaporan keuangan menuju best practice

Karakter IFRS
IFRS menggunakan “Principles Base” yaitu :
·                Lebih menekankan Interpretasi dan aplikasi atas standar sehingga harus berfokus pada spirit penerapan prinsip tersebut
·                Standard membutuhkan penilaian atas substansi transaksi dan evaluasi apakah presentasi akuntansi mencerminkan realitas ekonomi
·                Membutuhkan professional judgement pada penerapan standard akuntansi.

Kerangka Kerja Konseptual IFRS
Kerangka kerja konseptual ini terbagi ke dalam tiga tingkatan, yaitu ;
Ø   Level pertama (Basic objectives), bertujuan untuk menyediakan informasi yang berguna bagi mereka yang memiliki pemahaman memadai tentang aktivitas bisnis dan ekonomi untuk membuat keputusan investasi dan kredit, untuk membantu investor yang ada dan potensial, serta pemakai lainnya dalam menilai jumlah, waktu, dan ketidakpastian arus kas masa depan, dan tentang sumber daya ekonomi, klaim terhadap sumber daya tersebut, dan perubahan di dalamnya.
Ø   Level kedua (Qualitative Characteristics and Basic Elements), bagaimana seseorang menetukan apakah laporan keuangan harus menyediakan informasi tentang biaya perolehan aktiva perusahaan (dasar biaya historis) ataukah berupa nilai berjalannya. Pemilihan metode akuntansi yang tepat, jumlah, dan jenis informasi yang harus diungkapkan, serta format penyajiannya melibatkan penentuan alternatif mana yang menyediakan informasi paling bermanfaat untuk tujuan pengambilan keputusan.

Qualitative Characteristics
Kualitas Dasar :
a.              Relevance
(1)          Nilai prediktif, informasi keuangan memiliki nilai prediktif jika memiliki nilai sebagai masukan untuk proses prediksi yang digunakan oleh investor untuk membentuk harapan mereka sendiri tentang masa depan.
(2)          Nilai konfirmasi, Informasi yang relevan juga membantu pengguna mengkonfirmasi atau benar harapan sebelumnya. Misalnya, ketika ABC corp. mengeluarkan laporan keuangan akhir tahun, ia menegaskan atau perubahan harapan masa lalu berdasarkan evaluasi sebelumnya.
(3)          Materiality, Informasi adalah bahan jika menghilangkan atau salah menyampaikan bisa mempengaruhi keputusan yang pengguna membuat atas dasar informasi keuangan yang telah dilaporkan.
b.             Ketepatan penyajian:
(1)          Completeness, Kelengkapan berarti bahwa semua informasi yang diperlukan untuk ketepatan penyajian yang disediakan.
(2)          Neutrality, Netralitas berarti bahwa perusahaan tidak dapat memilih informasi untuk mendukung satu set pihak yang berkepentingan atas yang lain.
(3)          Bebas dari kesalahaan, Item informasi yang bebas dari kesalahan akan menjadi lebih akurat dalam ketepatan penyajian dari item keuangan.

c.              Kualitas peningkatan :
(1)          Perbandingan, Informasi yang diukur dan dilaporkan dengan cara yang sama untuk perusahaan yang berbeda dianggap sebanding.
(2)          Verifikasi / pemastian, Pemastian terjadi ketika pengukur independen, dengan menggunakan metode yang sama, memperoleh hasil yang sama.
(3)          Aktualitas (ketepatan waktu), Ketepatan waktu berarti memiliki informasi yang tersedia untuk pengambil keputusan sebelum kehilangan kapasitasnya untuk mempengaruhi keputusan.
(4)          Mudah dimengerti, Dimengerti adalah kualitas informasi yang memungkinkan pengguna cukup informasi melihat signifikansinya.

Basic Elements
§    Assets       : Kemungkinan manfaat ekonomi  diperoleh atau dikendalikan oleh entitas tertentu sebagai hasil dari transaksi atau kejadian masa lalu.
§    Kewajiban : Pengorbanan manfaat ekonomi masa mendatang yang        muncul dari kewajiban sekarang entitas tertentu untuk mentransfer aset atau menyediakan jasa pada entitas lain dimasa mendatang sebagai hasil dari kejadian atau transaksi dimasa lalu.
§    Modal : Modal pemegang sama adalah nilai sisa aset suatu enttitas setelah dikurangi kewajiban.
§    Pemilik investasi : meningkatkan ekuitas perusahaan bisnis tertentu yang dihasilkan dari transfer ke dari entitas lain dari sesuatu yang bernilai untuk memperoleh atau meningkatkan pemilik kepentingan di dalamnya.
§    Pemilik distribusi : penurunan ekuitas perusahaan tertentu yang dihasilkan dari transfer ke pemilik.
§    Pendapatan komprehensif : perubahan ekuitas badan usaha selama periode dari transaksi dan peristiwa lain dan keadaan dari sumber bukan pemilik. itu mencakup semua perubahan ekuitas selama periode kecuali yang dihasilkan dari investasi oleh pemilik dan distribusi kepada pemilik.
§    Pendapatan : arus masuk atau peningkatan lain aset suatu entitas atau penyelesaian kewajiban selama periode dari pengiriman atau produksi barang, jasa render, atau kegiatan lain yang merupakan operasi besar yang sedang berlangsung atau sentral entitas.
§    Biaya : arus keluar atau penggunaan lain aset atau aliran masuk kewajiban selama periode dari pengiriman barang memberikan jasa, atau kegiatan lain yang merupakan operasi besar yang sedang berlangsung atau sentral entitas lain.
§    Keuntungan (Gains) : kenaikan ekuitas dari transaksi periperal atau insidental dari suatu entitas.
§    Kerugian : penurunan ekuitas yang timbul dari transaksi periperal atau insidental dari suatu entitas.

Ø   Level ketiga (Recognition and Measurement Concepts), terdiri dari konsep – konsep yang dipakai untuk mengimplementasikan tujuan dasar dari tingkat pertama. Konsep ini menjelaskan apa, kapan, dan bagaimana unsur – unsur serta kejadian harus diakui, diukur, dan dilaporkan oleh sistem akuntansi.
ü   Pengukuran Prinsip - pengukuran yang paling umum digunakan didasarkan pada nilai historis dan nilai wajar.
ü   Pengakuan Pendapatan - umumnya terjadi (1) pada saat realisasi atau realisasi dan (2) pada saat diperoleh.
ü   Beban Pengakuan - "Biarkan biaya mengikuti pendapatan."
ü   Pengungkapan penuh - memberikan informasi yang cukup penting untuk mempengaruhi pertimbangan dan keputusan dari pengguna informasi.


Author:

Belajarlah dan berusahalah selagi mampu, jika tidak hanya akan tersisa penyesalan yang tak akan memberikan apapun... Website : www.e-akuntansi.com

Loading...

loading...