loading...

Capital expenditure versus revenue expenditure


Capital  expenditure  versus  revenue expenditure

Capital expenditure adalah pengeluaran menciptakan manfaat masa depan. Sebuah belanja modal tersebut terjadi ketika sebuah bisnis menghabiskan uang baik untuk membeli aktiva tetap atau untuk menambah nilai aset tetap yang ada dengan masa manfaat yang meluas dari tahun pajak Capital expenditure digunakan oleh perusahaan untuk memperoleh atau meng-upgrade fisik aset seperti peralatan, properti, atau bangunan industri. Dalam akuntansi, suatu belanja modal ditambahkan ke akun aktiva (dikapitalisasi), sehingga meningkatkan asset dasar (biaya atau nilai aset yang telah disesuaikan untuk tujuan perpajakan). Capital expenditure umumnya ditemukan padalaporan arus kas sebagai "Investasi di Plant Aktiva Tetap" atau sesuatu yang serupa dalam ayat Investasi.

Untuk tujuan pajak, belanja modal biaya yang tidak dapat dikurangkan dalam tahun di mana mereka dibayar atau ditanggung dan harus dikapitalisasi  Aturan umum adalah bahwa jika properti yang dibeli memiliki masa manfaat lebih dari tahun pajak, biaya tersebut harus dikapitalisasi.. biaya pengeluaran barang modal tersebut kemudian diamortisasi atau disusutkan selama masa aset yang bersangkutan Sebagaimana dinyatakan di atas, pengeluaran modal membuat atau menambah basis aset atau properti, yang pernah disesuaikan, akan menentukan kewajiban pajak dalam hal penjualan atau transfer Di AS, Internal Revenue Code § § 263 dan 263A berurusan secara luas dengan persyaratan permodalan dan pengecualian.

Termasuk dalam belanja modal adalah jumlah dihabiskan untuk:
  1. memperoleh tetap, dan dalam beberapa kasus, aset tidak berwujud
  2. memperbaiki masalah dengan aset yang ada sebelum akuisisi jika menghasilkan fixture unggul
  3. menyiapkan aset untuk digunakan dalam bisnis
  4. memulihkan properti atau beradaptasi untuk penggunaan baru atau berbeda
  5. memulai atau memperoleh bisnis baru
Sebuah pertanyaan yang terus menerus akuntansi perusahaan mana pun adalah apakah biaya-biaya tertentu harus dikapitalisasi atau dibebankan. Biaya yang dibebankan pada bulan tertentu hanya muncul pada laporan keuangan sebagai biaya yang timbul di bulan itu. Biaya yang dikapitalisasi, bagaimanapun, adalah diamortisasi selama beberapa tahun. Kapitalisasi pengeluaran muncul pada neraca. Sebagian besar pengeluaran bisnis biasa jelas baik expensable atau dikapitalisasi, tetapi beberapa biaya dapat diperlakukan dengan cara baik, sesuai dengan preferensi perusahaan. bunga Kapitalisasi jika berlaku juga tersebar sepanjang umur asset. 

Revenue expenditure adalah cadangan uang yang digunakan oleh pendirian untuk mengembangkan atau meningkatkan aset fisik seperti peralatan, bangunan industri atau properti. Operasi pendirian sebuah mencakup segala sesuatu dari membangun struktur ke bagian perbaikan bangunan.

Setiap pendirian usaha jumlah yang cukup menimbulkan beban untuk terus mempertahankan operasi bisnis itu. Ada dua kategori besar dari pengeluaran bisnis perusahaan dapat dikenakan.. Kategori pertama pengeluaran bisnis terdiri dari item yang dikeluarkan untuk menjalankan operasi sehari-hari pendirian. Contoh operasi sehari-hari termasuk pengeluaran atas sewa yang terjadi, biaya pabrik, pembayaran gaji kepada karyawan, biaya administrasi dan komisi penjualan.

Kategori kedua terdiri pengeluaran aset dibeli oleh perusahaan. Hal ini menyebabkan peningkatan produktivitas dan efisiensi ditingkatkan pembentukan. Beberapa contoh penting dari pengeluaran semacam ini termasuk pembelian peralatan otomatisasi kantor, pembelian kendaraan kantor, pembelian peralatan mebel dan komputer.

Author:

Belajarlah dan berusahalah selagi mampu, jika tidak hanya akan tersisa penyesalan yang tak akan memberikan apapun... Website : www.e-akuntansi.com

loading...