loading...

EVALUASI KINERJA DAN INISIASI PENYESUAIAN KOREKTIF


EVALUASI KINERJA DAN INISIASI PENYESUAIAN KOREKTIF

Mengevaluasi Kinerja Dan Memulai Penyesuaian Hasil
Komponen kelima manajemen strategi dalam proses pemantauan perkembangan eksternal baru, mengevaluasi kemajuan perusahaan, dan membuat adjustments korektif adalah titik pemicu untuk memutuskan apakah akan melanjutkan atau mengubah visi dan misi, tujuan, strategi perusahaan, dan / atau metode strategi eksekusi (Thompson et.al., 2012).

Corporate Governance : Peran Dewan Direksi Dalam Proses Pelaksana Strategi
Menurut Thompson et.al (2012), ada lima tugas yang dilakukan oleh manajemen strategis dengan cara yang ada di kepentingan pemegang saham terbaik dan pemangku kepentingan lainnya, seorang direktur perusahaan memiliki empat kewajiban penting untuk dipenuhi, yaitu :
1.             Mengawasi perusahaan dalam bidan akuntansi keuangan dan praktik pelaporan keuangan. 
2.             Kritis menilai arah perusahaan, strategi, dan pendekatan bisnis.
3.             Evaluasi keterampilan kepemimpinan strategis eksekutif senior.
4.             Lembaga rencana kompensasi untuk eksekutif puncak yang memberikan penghargaan kepada mereka atas tindakan dan hasil yang menyajikan kepentingan pemegang saham. 

Poin Utama
Proses manajemen strategis terdiri dari lima tugas yang saling terkait (Thompson et.al., 2012) :
1.             Mengembangkan visi strategis dari masa depan perusahaan, sebuah pernyataan misi yang mendefinisikan tujuan perusahaan saat ini, dan satu set nilai-nilai inti untuk memandu mengejar visi dan misi. Tugas manajerial ini dalam memberikan arahan bagi perusahaan, menginspirasi karyawan perusahaan, panduan tindakan seluruh organisasi, dan berkomunikasi dengan stakeholder manajemen aspirasi untuk masa depan perusahaan.
2.             Menetapkan tujuan untuk mengubah visi dan misi ke dalam target kinerja dan menggunakan hasil yang ditargetkan sebagai tolok ukur untuk mengukur kinerja perusahaan. 
3.             Menyusun strategi untuk mencapai tujuan dan memindahkan perusahaan sepanjang proses strategis. Strategi datang dari ahli yang melakukan hal-hal berbeda dari pesaing itu penting yang menjadi lebih berdayaguna, menjadi lebih imajinatif dan beradaptasi lebih cepat. Dalam perusahaan diversifikasi besar, hirarki strategi pembuatan terdiri dari empat tingkat, yang masing-masing melibatkan tingkat yang sesuai manajemen : strategi perusahaan, strategi bisnis (strategi bisnis individu yang bersaing dalam industri tunggal), fungsional strategi dalam setiap bisnis (misalnya, pemasaran, R & D, logistik), dan operasi strategi. Dengan demikian, pembuatan strategi adalah kegiatan kolaboratif inklusif yang melibatkan tidak hanya eksekutif senior perusahaan tetapi juga kepala divisi bisnis utama, manajer fungsional daerah, dan manajer operasi utama. Semakin besar dan lebih beragam operasi suatu perusahaan, semakin banyak poin dari inisiatif strategis yang telah dan semakin tingkat manajemen yang memainkan membuat peran strategi menjadi lebih penting.
4.             Pelaksana strategi yang dipilih dan mengubah rencana strategis ke dalam tindakan. Mengelola pelaksanaan strategi merupakan kegiatan operasi yang berorientasi membentuk kinerja kegiatan bisnis inti mendukung secara strategi. Manajemen penanganan dari proses implementasi strategi dapat dianggap berhasil jika ada yang cukup lancar bahwa perusahaan memenuhi atau mengalahkan sasaran strategis dan keuangan kinerja dan menunjukkan kemajuan yang baik dalam mencapai manajemen visi strategis. 
5.             Pemantauan perkembangan, evaluasi kinerja, dan memulai menyesuaikan dalam pengalaman nyata, perubahan kondisi, ide-ide baru dan peluang baru. Ini tugas dari proses manajemen strategi adalah titik pemicu untuk memutuskan apakah akan melanjutkan atau mengubah visi perusahaan dan metode misi, tujuan, strategi, dan / atau pelaksanaan strategi.

Author:

Belajarlah dan berusahalah selagi mampu, jika tidak hanya akan tersisa penyesalan yang tak akan memberikan apapun... Website : www.e-akuntansi.com

loading...