loading...

PERKEMBANGAN TEKNOLOGI INFORMASI DAN KEUNTUNGANNYA


PERKEMBANGAN  TEKNOLOGI  INFORMASI  DAN KEUNTUNGAN  PENGGUNAAN  TEKNOLOGI INFORMASI

Perencanaan sumber daya perusahaan (ERP) sistem mengatasi masalah ini karena mereka mengintegrasikan semua aspek operasi perusahaan dengan SIA tradisional. Sebagian besar organisasi seukuran menengah besar dan banyak menggunakan sistem ERP untuk mengkoordinasikan dan mengelola data mereka, proses bisnis, dan sumber daya. Sistem ERP mengumpulkan, proses, dan menyimpan data dan memberikan manajer informasi dan pihak eksternal perlu menilai perusahaan.

Sistem ERP yang modular, dengan masing-masing modul menggunakan praktik bisnis terbaik untuk mengotomatisasi proses bisnis standar. Desain modular ini memungkinkan bisnis untuk menambah atau menghapus modul yang deeded. Khas modul ERP meliputi :
·                Keuangan (general ledger dan sistem pelaporan) buku besar, piutang, hutang, anggaran tetap, manajemen kas, dan penyusunan laporan manajerial dan laporan keuangan. sumber daya manusia dan penggajian - sumber daya manusia, penggajian, kesejahteraan karyawan, pelatihan, waktu dan kehadiran, tunjangan, dan pelaporan pemerintah.
·                Entry order untuk kas (siklus pendapatan) penjualan, pengiriman, persediaan, penerimaan kas, perhitungan komisi.
·                Purchase to pay (siklus pencairan) pembelian, penerimaan dan pemeriksaan persediaan, persediaan dan manajemen gudang, dan pengeluaran kas.
·                Manufaktur (siklus produksi) rekayasa, penjadwalan produksi, bill of material, barang dalam proses, manajemen alur kerja, kontrol kualitas, manajemen biaya, dan proses manufaktur dan proyek.
·                Manajemen proyek - biaya, penagihan, waktu dan biaya, unit kinerja, manajemen kegiatan.
·                Manajemen hubungan pelanggan - penjualan dan pemasaran, komisi, layanan, kontak pelanggan, dan dukungan call center.
·                Alat sistem untuk menetapkan file data induk, menentukan arus informasi, kontrol akses, dan sebagainya.

Karena sistem ERP yang kompleks dan mahal, memilih salah satu bukanlah tugas yang mudah. Dalam melakukannya, Anda harus berhati-hati untuk memastikan bahwa sistem ERP memiliki modul untuk setiap proses perusahaan penting dan bahwa Anda tidak membayar untuk modul software yang tidak perlu. Salah satu cara untuk memilih sistem yang cocok adalah untuk memilih paket yang dirancang untuk industri Anda. Meskipun biaya merupakan masalah besar, membeli terlalu murah dapat biaya lebih banyak dalam jangka panjang jika sistem tidak memenuhi kebutuhan Anda, karena biaya modifikasi bisa sangat tinggi. Anda dapat meminimalkan risiko membeli paket yang salah dengan meneliti vendor ERP yang terbaik.

Karena terlalu sulit bagi perusahaan harus menerapkan software ERP sendiri, mereka sering menyewa penjual ERP atau perusahaan konsultan untuk melakukannya untuk mereka. Perusahaan-perusahaan ini biasanya menyediakan tiga jenis layanan, konsultasi, kustomisasi, dan dukungan. Bagi kebanyakan pertengahan perusahaan berukuran, biaya pelaksanaan berkisar dari harga daftar lisensi pengguna untuk dua kali jumlah itu. Perusahaan-perusahaan besar dengan beberapa situs sering menghabiskan tiga sampai lima kali biaya lisensi pengguna. Karena banyak proses secara otomatis memicu tindakan tambahan dalam modul lain, konfigurasi yang benar sangat penting. Hal ini membutuhkan pemahaman yang baik dari semua proses bisnis utama dan interaksi mereka sehingga mereka dapat didefinisikan. Contohnya termasuk mendirikan pusat biaya / keuntungan, kebijakan persetujuan kredit, dan aturan persetujuan pembelian. Dalam proses konfigurasi, perusahaan menyeimbangkan cara mereka ingin sistem untuk beroperasi dengan cara memungkinkan mereka beroperasi. Jika cara modul ERP beroperasi tidak dapat diterima, perusahaan dapat memodifikasi modul. Atau, dapat menggunakan sistem yang ada dan membangun antarmuka antara itu dan sistem ERP. Kedua pilihan yang memakan waktu, mahal, dan menghasilkan lebih sedikit manfaat integrasi sistem.

Pentingnya pengendalian intern yang baik ERP tidak dapat dilebih-lebihkan. Sifat terpadu sistem ERP berarti bahwa jika setiap item data divalidasi dan diperiksa untuk akurasi pada saat awal masuk, kesalahan otomatis akan menyebarkan seluruh sistem. Dengan demikian, kontrol entri data dan kontrol akses sangat penting. Kebanyakan manajer dan karyawan melihat dan memiliki akses ke hanya sebagian kecil dari sistem. Ini pemisahan tugas menyediakan suara pengendalian internal. Hal ini penting untuk memisahkan tanggung jawab penjagaan aset, otorisasi kegiatan yang mempengaruhi aset tersebut, dan merekam informasi tentang kegiatan dan status aset organisasi.

Author:

Belajarlah dan berusahalah selagi mampu, jika tidak hanya akan tersisa penyesalan yang tak akan memberikan apapun... Website : www.e-akuntansi.com

loading...