loading...

AKUNTANSI DAN LEASING


Lessee harus melaporkan informasi tentang penyewaan aktivitas hanya dalam catatan kaki laporan keuangan mereka.

FASB mengklasifikasikan semua Sewa lainnya sebagai sewa operasi, meskipun definisi FASB berbeda dengan non-akuntan. Tidak disebutkan sewa muncul pada neraca untuk sewa operasi.

Akuntan umumnya berpendapat bahwa kekuatan keuangan perusahaan berbanding terbalik dengan jumlah kewajibannya. Karena kewajiban sewa tersembunyi dengan sewa operasi, neraca perusahaan dengan sewa operasi terlihat lebih kuat dari neraca perusahaan dengan sewa modal dinyatakan identik. Diberi pilihan, perusahaan mungkin akan mengklasifikasikan semua sewa mereka sebagai orang-orang operasi. Karena kecenderungan ini, FAS 13 menyatakan bahwa sewa harus diklasifikasikan sebagai modal satu jika setidaknya salah satu dari empat kriteria berikut ini terpenuhi :
1. Nilai sekarang dari pembayaran sewa setidaknya 90% dari nilai pasar wajar aset pada awal sewa.
2. Transfer sewa kepemilikan properti kepada lessee pada akhir masa sewa.
3. Jangka waktu sewa adalah 75% atau lebih dari perkiraan umur ekonomis aset.
4. Lessee dapat membeli aset pada harga di bawah nilai pasar wajar saat sewa berakhir. Hal ini sering disebut pilihan harga beli murah.

Bentuk semi kuat dari pasar modal yang efisien, hipotesis menunjukkan bahwa harga saham mencerminkan semua informasi yang tersedia untuk umum. Bukti empiris umumnya mendukung bentuk hipotesis. Meskipun sewa operasi tidak muncul di neraca perusahaan, informasi tentang sewa tersebut harus diungkapkan di tempat lain dalam laporan tahunan. Karena itu, upaya untuk menjaga sewa dari neraca tidak akan mempengaruhi harga saham di pasar modal yang efisien.

Author:

Belajarlah dan berusahalah selagi mampu, jika tidak hanya akan tersisa penyesalan yang tak akan memberikan apapun... Website : www.e-akuntansi.com

Loading...

loading...