loading...

Derivatif



Derivatif adalah alat untuk mengubah eksposur risiko perusahaan. Derivatif juga adalah untuk membiayai apa yang di operasi. Dengan menggunakan derivatif, perusahaan dapat memotong bagian-bagian yang tidak diinginkan dari eksposur risiko dan bahkan mengubah eksposur ke bentuk-bentuk yang berbeda. Titik pusat keuangan adalah bahwa risiko tidak diinginkan. Demikian pula, perusahaan akan menerima sebuah proyek dengan risiko tinggi hanya jika kembali pada proyek mengkompensasi risiko ini. Tidak mengherankan, kemudian, perusahaan biasanya mencari cara untuk mengurangi risiko mereka. Ketika perusahaan mengurangi eksposur risiko dengan menggunakan derivatif, itu menjadi lindung nilai.

Derivatif dapat juga digunakan untuk hanya mengubah atau bahkan meningkatkan paparan risiko perusahaan. Ketika ini terjadi, perusahaan ini speculatingon gerakan beberapa variabel ekonomi — yang mendasari turunan. Menggunakan derivatif untuk menerjemahkan pendapat tentang apakah suku bunga atau beberapa variabel ekonomi lain akan naik atau turun adalah kebalikan dari lindung nilai — itu adalah meningkatkan risiko.

Kesimpulannya : Derivatif disini dikatakan dapat sebagai alat untuk mengubah eksposur risiko perusahaan dan dapat pula dikatakan sebagai alat untuk meningkatkan paparan risiko perusahaan. Penggunaan derivatif ini memiliki keunggulan atau kelebihan bagi perusahaan, sehingga ketika perusahaan mencari cara untuk mengurangi risiko mereka dengan menggunakan derivatif, maka itu juga menjadi lindung nilai bagi perusahaan.

PENGGUNAAN DERIVATIF.
Karena derivatif tidak biasanya muncul dalam laporan keuangan, jauh lebih sulit untuk mengamati penggunaan derivatif oleh perusahaan dibandingkan utang bank. Kebanyakan laporan survei yang menggunakan derivatif tampaknya bervariasi antara besar publik diperdagangkan perusahaan. Perusahaan besar jauh lebih cenderung menggunakan derivatif dari perusahaan kecil.

Pandangan yang berlaku adalah bahwa derivatif dapat sangat membantu dalam mengurangi variabilitas arus kas perusahaan yang pada gilirannya mengurangi berbagai biaya yang terkait dengan kesulitan keuangan. Oleh karena itu, ini agak membingunkan bahwa perusahaan besar menggunakan derivatif lebih sering dari pada perusahaan – perusahaan kecil karena perusahaan besar cenderung memiliki sedikit variabilitas arus kas dari pada perusahaan –perusahaan kecil. Juga, beberapa survei laporan bahwa perusahaan kadang – kadang menggunakan derivatif ketika ingin berspekulasi mengenai masa depan harga dan bukan hanya untuk lindung nilai risiko.

Namun, sebagian besar bukti konsisten dengan teori bahwa derivatif yang paling sering digunakan oleh perusahaan mana kesulitan keuangan biaya tinggi dan akses ke pasar modal dibatasi.

Author:

Belajarlah dan berusahalah selagi mampu, jika tidak hanya akan tersisa penyesalan yang tak akan memberikan apapun... Website : www.e-akuntansi.com

loading...