loading...

DIVERSIFIKASI DALAM BISNIS TIDAK BERKAITAN


Strategi diversifikasi yang tidak berhubungan diskon manfaat mengejar cocok strategis lintas bisnis dan, sebagai gantinya, berfokus tepat pada memasuki dan perusahaan yang beroperasi di industri yang memungkinkan perusahaan secara keseluruhan untuk meningkatkan pendapatannya. Perusahaan yang mengejar strategi diversifikasi yang tidak berhubungan secara umum menunjukkan kesediaan untuk diversifikasi ke dalam setiap industri dimana manajer senior melihat kesempatan untuk mewujudkan hasil keuangan secara konsisten baik. Perusahaan tersebut sering diberi label konglomerat karena kepentingan bisnis mereka berkisar luas di berbagai industri. Perusahaan yang melakukan diversifikasi yang tidak berhubungan hampir selalu masuk bisnis baru dengan mengakuisisi sebuah perusahaan yang didirikan bukan dengan membentuk anak perusahaan startup dalam struktur perusahaan mereka sendiri atau berpartisipasi dalam usaha patungan.
Dengan strategi diversifikasi yang tidak berhubungan, akuisisi dianggap memiliki potensi jika melewati daya tarik industri dan biaya tes masuk dan jika memiliki prospek yang baik untuk kinerja keuangan yang menarik. Dengan demikian, dengan strategi diversifikasi yang tidak berhubungan, manajer perusahaan menghabiskan banyak waktu dan usaha skrining kandidat akuisisi dan mengevaluasi pro dan kontra dari menjaga atau divestasi bisnis yang ada, menggunakan kriteria seperti:
1) Apakah bisnis dapat memenuhi target perusahaan untuk profitabilitas dan laba atas investasi.
2) Apakah bisnis tersebut dalam suatu industri dengan potensi pertumbuhan yang menarik.
3) Apakah bisnis yang cukup besar untuk memberikan kontribusi yang signifikan ke perusahaan induk Intinya

Tapi kunci untuk diversifikasi yang tidak berhubungan sukses adalah untuk melampaui pertimbangan dan memastikan bahwa strategi melewati tes lebih baik juga. Tes ini membutuhkan lebih dari sekedar pertumbuhan pendapatan; membutuhkan pertumbuhan laba melampaui apa yang bisa dicapai oleh reksa dana atau perusahaan induk yang memiliki bisnis tanpa menambahkan nilai apapun. Kecuali bisnis yang berbeda yang lebih menguntungkan bersama di bawah payung perusahaan daripada mereka terpisah sebagai bisnis independen, strategi tidak dapat menciptakan nilai ekonomi bagi pemegang saham. Dan kecuali ia melakukannya, tidak ada pembenaran yang nyata untuk diversifikasi yang tidak berhubungan, karena eksekutif puncak memiliki tanggung jawab fidusia untuk memaksimalkan nilai shareholder jangka panjang.

Author:

Belajarlah dan berusahalah selagi mampu, jika tidak hanya akan tersisa penyesalan yang tak akan memberikan apapun... Website : www.e-akuntansi.com

loading...